Sunday, January 27, 2008

KERANA SYAHADAH AKU DAEI



“ duhai sahabat, aku rindukan gerak bibirmu yang basah dengan kalam yang penuh peringatan, aku rindukan wajahmu yang bersih dan tenang yang mengingatkan aku kepada wajah ahli-ahli syurga, dan aku mengimpikan agar kita bisa berpimpinan menelusuri jalan dakwah dan tarbiyyah sehinggalah nafas yang terakhir”

EPILOG

“ saf, petang nanti kita ada usrah, jangan lupa datang ya” pesan saya ketika terserempak safiya di café mahallah.

“ erm, tengoklah, ana macam banyak sikit kerja hari ni, apa-apa nanti ana inform enti balik”. Risau juga saya kerana takut-takut saf tidak lagi datang usrah kali ini. Hampir tiga kali dia tidak hadir usrah dan setiap kali itu saya terserempaknya di café mahallah duduk-duduk bersembang dengan kawan-kawannya ketika perjalanan saya ke masjid untuk ke usrah.

Saya pujuk-ujuk hati bersangka baik. Mungkin lepas itu dia punya tugasan penting untuk disiapkan. Namun sebagai saudara seusrah, ikatan akidah yang ada ,sedikit sebanyak menjentik hati saya tentang perubahan sahabt ini. Safiya, bukan orang biasa,.
Alhamdulillah, latarbelakang agamanya cukup mantap. Pernah diasuh dan terdidik di sebuah sekolah agama yang terkenal dengan melahirkan pelajar-pelajar aktif berdakwah. Apatahlagi dengan penampilannya bertudung litup dan dia jugalah yang mula mengajak saya beusrah. Katanya tarbiyyah ini macam nasi, sehari tak makan tak senang perut.

Safiya!

Hinggalah suatu hari..
“ iz, ana nak keluar usrah, ni bukan tempat ana “ gemuruh darah saya mendengarnya dan saya berusaha mencari secebis ketenangan agar amarah saya tidak menguasai emosi.

TARBIYYAH DAN FUTUR

Tulisan kali ini adalah berdasarkan catatan pengalaman. Lama juga saya mengambil masa untuk menulis tentang tarbiyyah dan futur ini kerana ingin mencari hikmah yang sesuai bagi menasihati sahabt-sahabt yang sudah tergelincir daripada jalan tabiyyah, futur. Jika anda pernah berusrah, munkin anda pernah melalui situasi di atas atau pernah mendengarnya.

Futurkah kita?

Cuba kita renungkan beberapa situasi di bawah :

1) Seorang sahabat mengirim mesej mengajak kita ke suatu ceramah agama atau penyampaian tazkirah, namun kita tidak mengendahkannya kerana malas ataupun dirasakan tidak penting. peliknya, kita lebih suka hadiri gathering ataupun perjumpaan yang duduk sembang-sembang,ketawa-ketawa. Lebih-lebih lagi bila berikhtilat lelaki dan perempuan.

2) Kita diajak untuk bersama-sama qiamullail berjemaah di masjid. Namun kita berasa teramat berat dan memilih untuk bersedap-sedap di atas katil.

3) Kita diajak untuk menyertai usrah dan kita beralasan dengan banyak komitmen lain seperti study atau ‘bisnes’ yang konon menguntungkan kita.

4) Seorang sahabat mengajak kita berpuasa esok namun kita beralasan nanti sakit perut dan susah hendak study. Tetapi sebenarnya, hati ini terlalu taksub hendak makan.

5) Jika dahulu kitalah yang mengimarahkan surau dan masjid, tetapi sekarang hendak berdiri dalam satu saf untuk berjemaah sudah terasa liat untuk melakukannya. Apatahlagi suka-suka pula solat dihujung-hujung waktu kerana dapat terus tunggu waktu solat yang seterusnya

6) Jika dahulu dalam sehari kita rajin membaca al-qur’an, paling kurang satu muka. Namun lama-lama kita sudah asyik dengan buku-buku sampingan, komik dan main games, itukan lebih menyeronokkan kita daripada menghadap al-qur’an.

7) Apabila orang menasihati kita atau bercakap sikit tentang bab agama, kita sudah berasa mual dan tidak enak. Kononnya tidak mahu jadi jumud sangat, biar Nampak selamba asalkan perkara yang wajib dalam agama kita masih buat. Sudah yakinkah dengan hanya amalan wajib kita dapat masuk syurga Allah?

8) Kehidupan kita semakin tidak terurus dan menjadi lagha. Terlalu banyak ketawa dan senda gurau yang berlebihan . jarang sekali kita mengeluarkan kata-kata yang bermanfaat.

9) apabila kita dirisik cinta si dia, kita mula menjadi lemah kerana melayan si dia. Tidak kiralah mesej mahupun telefon. Hingga nikmat ukhuwah dengan sahabat sendiri terasa pahit tetapi ukwah dengan si dia kita labelkan inilah ukhwah fillah. Cinta islamik ini saudara.

10) Kita sudah mula berasa malas dan tidak serius dalam pelajaran. Tutorial dan assignment sering diambil remeh dan hati terasa berat untuk mengulangkaji pelajaran. Kemudian,sudah mula berfikir bagaimana dapat ponteng kelas.

KEMBALILAH SAHABAT..

Kita bukanlah malaikat yang sentiasa tetap level imannya. Saya juga pernah goyah dengan ujian-ujian dunia. Namun, jika kita terus memilih untuk terus futur dan tidak mahu berubah, tiada siapa yang dapat membantu diri kita lagi.

saya percaya, antara kita ada yang mula bersa insaf dan ingin kembali kepada jalan tarbiyyah. Namun, kita masih gagal kerana hati mula mengeras. Cahaya iman sudah tidak lut untuk menembusi hati. Ada penawarnya sahabat! Korbanlah! Korbanlah! Korbanlah segala kehendak hati yang banyaknya dihasut syaitan. Ambillah suatu waktu yang hening, sujudlah dan dakaplah Al-Qur’an ke dada dan bacalah Al-Qur’an dengan namaNya. Sesungguhnya

“selangkah kita mendekati Allah, seribu langkah Allah mendekati kita”
Marilah kita mula melangkah kepadaNya!

2 comments:

ibnah zakaria said...

Salam..alhamdulillah... sunggug t'sentuh hati ini bile membc nye.. kadang2 ana pun mgalami keadaan sdemikian.. malas nak g ke tmpt majlis2 ilmu.. insyaAllah.. ana akan korbankan ape yg perlu ana korbankan untuk agama ISLAM.Amin.smg mndpt idea yang lbih baik untk createkan blog ini.tahniah ana ucapkan..wassalam..

jUnDullah said...

wa'alaikumsalam,

syukran. ni jugak peringatan untuk ana. xsemestinya ana y menulis entri ni dah cukup baik. ana nak jadikan tamparan untuk diri ana.

sama2 kita ingatkan diri dan shbt2 k.